tagline fgbmfi

Saus Spesial dari Tuhan karena Kita Sabar Menunggu

spesial

Saya sedang duduk di jendela drive-through di sebuah restoran akhir pekan ini. Seperti biasa, saya melakukan prosedur pemesanan, saya memilih menu dan memesan.

Saya melanjutkan ke jendela pertama dan membayar, lalu pergi ke jendela kedua dan menunggu pesanan.

Setelah menunggu di sana selama beberapa menit, petugas itu kembali ke jendela dan bertanya, “Maukah Anda bergeser, pesanan Anda belum siap.”  

Saya sedikit kesal dan bahkan tidak sabar, tetapi saya berhenti dan menunggu.

Saya berpikir, “Bagaimana mungkin orang lain ada yang memesan dan melaju langsung sementara saya harus menunggu.”

Saya menunggu dua atau tiga menit lagi.

Bahkan mungkin sudah satu jam. Baru saja saya akan menyerah dan pergi, petugas itu akhirnya mengetuk jendela, dan memberikan saya perintah.

Tentu saja saya bertanya, "Hei, apa yang membuatmu begitu lama?"

Dia menjawab, "Anda menginginkan saus spesial, itu berarti kami harus membuatnya secara khusus untuk sandwich ini. Biasanya tidak ada yang memesan sandwich dengan saus spesial itu.”

Adegan tadi adalah refleksi dari kehidupan doa kita.

Kita membuat permintaan kita kepada Tuhan. Menu kita adalah firman-Nya, di mana Dia telah membuat janji demi janji.

Kita berdiri di hadapan-Nya dan meminta dan memohon dan, bahkan kadang-kadang mengemis. Kita pergi ke jendela pertama dan membayar, terkadang dengan doa yang sungguh-sungguh, terkadang dengan penderitaan yang berkepanjangan, terkadang dengan ketaatan, dan terkadang tidak sama sekali.

Kemudian kita pindah ke jendela kedua dan menunggu pesanan kami. Jika Tuhan tidak menjawab dalam beberapa menit, kita menjadi kesal.

Kita bahkan melangkah lebih jauh untuk mengetuk jendela dan bertanya apakah Dia telah melupakan pesanan kita.

Kita menjadi tidak sabar. Menjadi kesal. Kita menjadi benar-benar marah.

Tuhan, saya meminta pasangan 10 hari yang lalu dan saya tidak melihatnya di mana saja. Tuhan, saya telah meminta pekerjaan baru, tetapi dua tahun telah lewat. Saya telah menunggu berkah keuangan selama sepuluh tahun dan saya masih memiliki lebih banyak bulan daripada uang. Di mana Anda dan mengapa Anda tidak memberkati saya.

Dan kita berpikir bahwa Dia akan memberi jawabannya. Ya, Dia menjawab, “Tolong bergeser dan tunggu beberapa saat lagi.”

Ini sekali membuat saya frustrasi tanpa akhir, membuat saya marah, membuat saya ingin menyerah, membuat saya ingin berteriak; sampai kemudian petugas mengeluarkan sandwich saya. Kemudian, apa yang dikatakan Tuhan menjadi jelas.

Tahukah Anda mengapa Tuhan membuat kita menunggu lebih lama dari sebelumnya? Tahukah Anda mengapa tampaknya seolah-olah Dia belum mendengar kita dan Dia tidak peduli?

Tahukah Anda mengapa harus mengeluarkan lebih banyak air mata, lebih banyak rasa sakit, dan lebih banyak berjuang saat ini?

Ya, karena Tuhan sedang membuatkan saus berkat spesial!

Tuhan telah menyusus saus berkat spesial untuk kita dan Dia harus menyiapkannya sendiri untuk kita.

Berapa banyak orang yang melarikan diri sebelum petugas membawa makanan mereka, dan berapa banyak orang kehilangan berkat mereka karena tidak sabar menunggu.

Tetapi mereka yang menunggu Tuhan akan memperbarui kekuatan mereka, mereka akan naik dengan sayap bagai elang, mereka akan berlari dan tidak lelah, dan mereka akan berjalan terus dan tidak pingsan.

Mereka yang bertahan menunggu akan menerima saus spesial!

Sumber : intisari-online

Posted in Inspirasi

lt ad-1004 powerpoint templates title slide rev

  •  BRA-Q       Crapoe-Seafood-Restaurant copy
  • chemindo   Logo Puri Saron Hotels 
  • prego

Copyright © 2013 Communication & Publication Department FGBMFI Indonesia

Website Security Test